Prabowo Subianto Gebrak Meja Di Depan Ulama

Populerberita.com – Mantan anggota Dewan Penasihat Persaudaraan Alumni (PA) 212 Usamah Hisyam menyatakan ada sejumlah saksi yang melihat Prabowo Subianto Gebrak Meja Di Depan Ulama dalam forum dewan penasihat 212.

Sekjen Partai Bulan Bintang (PBB) Afriansyah Ferry Noor juga menyatakan hal serupa.

“Iya saya hadir dalam pertemuan itu, mewakili Partai Bulan Bintang (PBB) saya diminta hadir bersama ketua pemenangan presiden saya berdua bersama Pak Sukmo Harsono. Memang Pak Prabowo Subianto Gebrak Meja betul,” ujar Afriansyah ketika dimintai konfirmasi, Jumat (17/12/2018).

Pertemuan dewan penasihat PA 212 itu digelar sepekan sebelum forum Ijtimak Ulama.

Sebagaimana diketahui, Ijtimak Ulama memberikan dukungan kepada Prabowo Subianto sebagai calon Presiden.

“Kronologinya itu seingat saya ketika dia kecewa dengan beberapa orang yang dianggap beliau berkhianat begitu. Dalam mengatakan beliau tidak bisa mengaji, kemudian beliau tidak bisa membaca Alquran, kemudian beliau tidak dekat dengan Islam begitu,” tutur Afriansyah.

Menurut Afriansyah, saat Prabowo meninju meja dia tengah merujuk pada orang-orang yang mempertanyakan mengenai keislamannya.

Usamah Hisyam
Usamah Hisyam

Salah satu yang dilihat oleh Prabowo, menurut Afriansyah, adalah Usamah.

“Jadi intinya penyebab itu, nah yang beliau lihat itu sisi kiri ada Pak Usamah Hisyam sama Syarwan Hamid waktu itu,” tutur Afriansyah.

Afriansyah menyatakan keterangannya ini berdasarkan apa yang benar-benar dilihatnya pada forum tersebut.

Untuk diketahui PBB sampai saat ini belum menentukan sikapnya dalam Pilpres 2019.

Namun Ketum PBB Yusril Ihza Mahendra secara pribadi telah menjadi pengacara untuk tim capres 01 Jokowi-Ma’ruf Amin.

“Ini saya menceritakan kebenaran yang saya lihat dan saya ketahui ya, bukan mengada-ngada. Nggak lama kemudian dilakukan Ijtimak pertama, sebenarnya bukan Ijtimak pertama, Ijtimak ulama di hotek Peninsula kalau gak salah itu ya,” tutur Afriansyah.

Diberitakan sebelumnya, Usamah yang juga merupakan Ketua Umum Persaudaraan Muslim Indonesia (Parmusi) itu sangat yakin dengan apa yang dilihatnya malam itu.

Pernyataaan Bahwa Prabowo Subianto Gebrak Meja Disanggah Sebagai Ilusi

PA 212, yang mendukung penuh Prabowo sebagai capres, menepis pernyataan Usamah.

Ketua Umum PA 212 Slamet Ma’arif menepis perihal tinjuan Prabowo ke meja.

“Bukan memukul meja, tapi gerakan refleks,” sebut Slamet.

Juru bicara Front Pembela Islam itu juga menegaskan Prabowo tak pernah mengkhianati umat Islam.

Soal apakah tulisan Usamah tendensius kepada Prabowo, Slamet menyerahkan penilaian tersebut kepada publik.

“(Gerakan refleks) menunjukkan keseriusannya walau dituduh Islamnya kurang, tapi dia tidak pernah mengkhianati Islam,” tutur Slamet.

Kadiv Hukum PA 212 Damai Hari Lubis juga ikut menepis dan menyebut Usamah sedang berilusi.

Damai mengaku tak pernah melihat maupun mendengar perihal Prabowo meninju meja di depan ulama hingga membuat ulama terperangah.

Kesaksian Usamah Mengenai Prabowo Subianto Gebrak Meja

Usamah menyebut Damai memang tak hadir dalam forum tersebut.

“Damai Lubis yang pasti tidak ada di ruangan itu ya. Bahwa itu cuma gerakan tubuh segala macam, tetapi yang pasti saya melihatnya dan semua orang yang ada di dalam ruangan itu melihatnya itu meninju meja. Tangannya (Prabowo) tangan meninju ya, dengan nada intonasi tinggi marah ya,” kata Usamah kepada wartawan, Kamis (20/12/2018) malam.

Usamah tak tahu Prabowo marah ke siapa, namun Ketum Partai Gerindra itu menurutnya meninju-ninju meja di depan ulama.

Prabowo dalam tulisan Usamah yang dimuat situs muslimobsession, disebut meninju meja karena ada yang meragukan keislamannya.

Usamah Hisyam Siap Melakukan Sumpah

Ketua Umum Parmusi itu sangat yakin dengan apa yang dilihatnya malam itu. Prabowo menurutnya meninju meja hingga lima kali.

Jika ada pihak yang meragukannya, termasuk Damai Lubis yang sempat menyebut kejadian itu hanya ilusi Usamah, Usamah siap bersumpah di masjid dan di atas Alquran.

“Dan kalau kata Damai Lubis itu ilusi saya, saya berani mengajak para ulama yang hadir di situ ya, untuk mengangkat sumpah di Masjid Istiqlal di atas Alquran kalau saya bohong,” ucapnya.

“Saya tantang ulama-ulama yang ada itu, ayo, kalau sampai dia mengatakan tidak benar Prabowo melakukan itu. Kalau Damai Lubis tidak usah dianggap, orang dia nggak hadir, nggak ada. Sama siapa juru bicaranya (Gerindra) itu (tidak usah dianggap karena tidak hadir,” imbuh Usamah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Show Buttons
Hide Buttons